Saturday, February 26, 2011

Benarkah Manusia Lebih Bau Dari Pada Hewan ?

Aroma yang kuat membuat kami menarik setidaknya dua spesies nyamuk, menurut makalah yang diterima untuk dipublikasikan dalam jurnal Tren Parasitologi. Memahami apa itu tentang bau manusia, yang menarik serangga ini dapat membantu mencegah penyebaran penyakit seperti malaria dan demam kuning.

Penulis utama Renate Smallegange menjelaskan kepada bahwa "mikroorganisme pada kulit kita menggunakan bahan yang ada pada kulit kita dan keringat kita untuk metabolisme mereka sendiri, mikroorganisme mengubah senyawa non-volatile menjadi senyawa atsiri.."

Smallegange, sebuah Wageningen University entomologi, dan koleganya Niels Verhulst dan Willem Takken, menganalisis data pada struktur kimia keringat manusia. Mereka menyimpulkan bahwa "volatil keringat manusia mungkin merupakan faktor penentu utama dalam preferensi inang nyamuk antropofilik." Serangga ini dapat membawa penyakit yang mengancam nyawa, seperti demam berdarah, demam kuning dan malaria.

Sejauh ini, "resep" untuk keringat manusia sintetis sepertinya berisi kompleks campuran karbon dioksida, amonia, asam laktat, dan tujuh asam karboksilat lainnya. Yang terakhir "memiliki bau keringat," kata Smallegange. Nyamuk sangat tertarik pada ini ramuan harum ketika para ilmuwan meneliti itu di laboratorium.

Sementara kita cenderung berpikir dari hewan lainnya sebagai berbau lebih menyenangkan daripada kita lakukan, penelitian sebelumnya pada kedua burung dan mamalia lainnya mengungkapkan bahwa secara signifikan lebih sedikit senyawa organik yang mudah menguap berasal dari kulit ini spesies non-manusia. Hanya beberapa asam karbol telah terdeteksi pada bulu ayam dan rambut jerapah, misalnya.


Untuk studi terbaru, para peneliti membandingkan distribusi, fungsi dan sekresi berbagai jenis kelenjar kulit manusia dengan orang-orang dari primata lainnya. Berdasarkan informasi tersebut, manusia akan diperkirakan untuk bau lebih seperti simpanse dan gorila, karena kesamaan dalam distribusi kelenjar tersebut, namun simpanse dan gorila melepaskan lebih banyak minyak, mungkin untuk menjaga bulu tubuh mereka.

Manusia dewasa sering memancarkan air, protein, asam amino, urea, amonia, asam laktat dan garamnya tertentu. Selama pubertas, kelenjar yang melepaskan komponen matang dan dijajah oleh bakteri.

"Jadi, meskipun orang tua bisa mengenali anak-anak remaja mereka dengan penciuman, anak-anak memiliki kurang 'pekat' bau badan dibandingkan dengan orang dewasa," jelas para peneliti, menambahkan bahwa anak-anak juga memproduksi keringat pada tingkat yang lebih rendah daripada orang dewasa.

Nyamuk dipelajari oleh para ilmuwan gigitan bayi manis berbau dan anak-anak lebih jarang. Memiliki bau badan yang kuat bisa menjadi berguna. Smallegange menyebutkan bahwa bau yang muncul selama dan setelah pubertas cenderung terikat dengan "kematangan seksual dan pilihan pasangan." Penelitian sebelumnya yang menentukan bahwa kita bahkan dapat membedakan diri kita didasarkan pada bau tangan saja.

Para ilmuwan selanjutnya dilaporkan bahwa laki-laki berkeringat lebih dari wanita selama latihan. Namun demikian, konsentrasi bau, asam karboksilat volatil pada dasarnya sama untuk pria dan wanita.

Smallegange berkata, "keringat laki-laki mungkin mengandung lebih banyak air."

Banyak penelitian lain telah difokuskan pada vektor nyamuk dan serangga lainnya yang tertarik oleh karbon dioksida ketika kita menghembuskan napas. Dia menunjukkan, bagaimanapun, bahwa beberapa spesies nyamuk yang mungkin ditolak oleh napas manusia. bau keringat manusia dewasa karena itu lebih penting untuk pengisap darah tertentu.

James Logan, seorang anggota Fakultas Penyakit Infeksi dan Tropis di London School of Hygiene & Tropical Medicine, mengatakan kepada Discovery News bahwa sementara ia dan ilmuwan lain menyadari bahwa "bau manusia berbeda dari mamalia lain dan yang ini, memainkan peran penting di daya tarik nyamuk dengan manusia, "ini kurang jelas persis apa yang ada di keringat manusia yang menarik nyamuk.

Ini Diharapkan penelitian masa depan yang lebih baik akan mengungkapkan unsur-unsur ini. Kemudian keringat manusia sintetis dapat digunakan dalam penelitian nyamuk, hemat subyek manusia dari penderitaan digigit.
 

No comments:

Post a Comment